Investasi Post – Cryptocurrency, yang telah menjadi bahan perdebatan sengit dalam beberapa tahun terakhir, telah menjadi tidak terucapkan seperti sebelumnya dalam beberapa minggu terakhir. Jadi mengapa hal ini terjadi? Apakah gelembung Bitcoin meledak seperti yang dikatakan beberapa orang, atau adakah alasan lain di baliknya?

Cryptocurrency , yang merupakan salah satu alat investasi yang paling banyak dibicarakan dalam beberapa tahun terakhir , telah menghasilkan beberapa keuntungan besar dan merusak yang lain secara serius. Investor baru, yang menyadari situasi ini, pasti sangat ragu-ragu dan ragu- ragu apakah akan memasuki pasar ini atau tidak .

Ada juga situasi yang sedang berlangsung secara paralel dengan perkembangan di pasar uang kripto. Sedemikian rupa sehingga orang tidak lagi berbicara tentang cryptocurrency seperti dulu . Kami akan memiliki pembaca yang ingat; Untuk sementara, cryptocurrency, terutama Bitcoin, dibicarakan di semua saluran berita, dan pakar keuangan membuat evaluasi. Saat ini, bahkan B Bitcoin tidak disebutkan. Jadi kenapa? Mari kita bahas situasi ini bersama-sama.

Apakah orang benar-benar tidak berbicara tentang cryptocurrency?

Sebelum kita mendapatkan jawaban atas pertanyaan yang kita cari, kita perlu menentukan apakah hal seperti itu benar-benar ada. Jadi pertama-tama, kita harus menjawab pertanyaan “apakah orang benar-benar tidak berbicara tentang cryptocurrency lagi?”

Kami dapat langsung menemukan jawaban atas pertanyaan ini melalui Google Trends, yang menyimpan data mesin pencari Google. Mari kita lihat volume pencarian dari beberapa istilah yang terkait dengan komunitas cryptocurrency :

Volume pencarian Google untuk istilah “cryptocurrency” menurun!

Pada grafik menunjukkan data di seluruh dunia yang berkaitan dengan volume pencarian untuk istilah ” cryptocurrency “. Ketika kita melihat grafik ini, yang menunjukkan 2 tahun terakhir, kita melihat bahwa minat terhadap cryptocurrency berfluktuasi secara umum, tetapi baru-baru ini mengalami kemunduran dan bahkan kembali ke hari-harinya di periode terakhir tahun 2020.

Hal yang sama berlaku untuk istilah “Bitcoin”!

Penurunan minat pada istilah “cryptocurrency” bukan satu-satunya hal yang menjadi sepele di pasar ini. Sedemikian rupa sehingga ketika kita melihat grafik volume pencarian istilah ” Bitcoin “, kita menghadapi situasi yang sama. Ketertarikan pada pasar mata uang kripto kini telah mundur ke tingkat yang sama seperti pada akhir tahun 2022 .

Jika kita meringkas apa yang telah kita katakan sejauh ini; ya, orang-orang berbicara tentang cryptocurrency lebih sedikit sekarang .

Jadi mengapa orang tidak berbicara tentang cryptocurrency sebanyak dulu?

Faktanya, sangat sulit untuk mengatakan sesuatu yang pasti tentang masalah ini. Karena tidak ada satu tetapi lebih dari satu alasan mengapa orang tidak membicarakan cryptocurrency . Alasan-alasan tersebut dapat kami uraikan sebagai berikut:

  • Ketika pandemi COVID-19 ditinggalkan dan masyarakat kembali ke kehidupan sosial.
  • Peristiwa global dan tekanan inflasi.
    Prevalensi insiden penipuan.
  • Manipulasi.
  • Penurunan kepercayaan di pasar cryptocurrency.
  • Semangat setelah jatuh.
Baca juga:  Blockchain Ethereum ditetapkan untuk perombakan 'monumental'

Berikut adalah kemungkinan alasan mengapa cryptocurrency tidak lagi dibicarakan sebanyak dulu . Mari kita lihat detail alasan ini.

Tetap berada di belakang pandemi COVID-19 dan mengembalikan orang ke kehidupan sosial

Pandemi COVID-19, yang merebak pada akhir 2019, benar-benar menangkap tahun 2020 dan 2021. Orang-orang dikurung di rumah mereka karena epidemi , ekonomi terhenti, dan gangguan bisnis pada waktu itu masih menunjukkan efeknya sebagai krisis chip hari ini. Tapi sekarang, kita sudah melupakan pandemi COVID-19. Kami menjalani kehidupan sosial lagi dan prioritas telah berubah. Dengan semua ini; Dukungan pemerintah juga telah berakhir. Pengamat crypto yang ketat tahu; Sebagian besar uang yang dituangkan ke orang-orang pada waktu itu memasuki pasar uang kripto, dan volume pasar uang kripto mencapai 3 triliun dolar pada November 2021, menurut data Coinmarketcap.

Tentu saja, semua ini memiliki konsekuensi. Uang yang masuk ke pasar uang kripto menyebabkan apresiasi semua mata uang kripto, terutama Bitcoin . Faktanya, Bitcoin melihat level 68 ribu dolar pada November 2021 lagi. Harga ini adalah yang tertinggi dalam sejarah untuk Bitcoin, dan semua orang mengejar sepotong kue . Karena itu, tidak mengherankan bahwa agenda nomor satu setiap orang adalah cryptocurrency.

Peristiwa global dan tekanan inflasi
inflasi global dan cryptocurrency

Berakhirnya pandemi COVID-19 tidak membuat kita lega di planet kita. Ketika kalender menunjukkan Februari 2022, perang yang masih berlangsung antara Rusia dan Ukraina pecah. Sementara orang-orang baru mulai pulih, mereka menghadapi krisis inflasi global sebagai konsekuensi alami dari semua peristiwa. Sementara daya beli masyarakat menurun lebih dari sebelumnya, beberapa negara seperti Turki merasakan inflasi jauh lebih dalam. Sejalan dengan ini, ada kontraksi di pasar uang kripto, dan investor yang membutuhkan uang tunai menarik uang mereka.

Prevalensi penipuan

Fakta bahwa cryptocurrency sangat menguntungkan dan populer telah membangkitkan selera para peretas dan penipu . Dengan demikian, telah terjadi peningkatan serangan cyber dan insiden penipuan. Misalnya, hit THODEX , yang merugikan investor di negara kita dan tidak ada dalam agenda saat itu . Selain itu, peristiwa yang meragukan terjadi baik di Turki maupun secara global . (Itu sebabnya bahkan ada kasus yang kami tuntut!)

Baca juga:  Pengertian Fidusia Online, Kelebihan dan Cara Daftarnya

Ngomong-ngomong; pasar tidak hanya dirugikan dari luar. Ada peristiwa besar di industri itu sendiri . Misalnya peristiwa Terra (LUNA) . Cryptocurrency bernama LUNA, yang bersinar pada tahun 2022 dan melayang di atas $100, turun menjadi $0,0001 karena fakta bahwa stablecoin dari tim yang sama, UST, tidak dapat mempertahankan $1 . Peristiwa tersebut, yang menyebabkan kerugian miliaran dolar, bahkan menyebabkan beberapa perusahaan pembiayaan kripto bangkrut.

Manipulasi

Cryptocurrency tidak hanya dirugikan oleh serangan siber, penipuan, dan peretasan lainnya. Indikator paling jelas dari hal ini adalah pengusaha miliarder Elon Musk . Pelaku bisnis, yang akrab dengan pasar uang kripto, telah mencapai dasar manipulasi menurut banyak orang. Sebenarnya, kita tidak bisa mengatakan bahwa mereka yang berpikir seperti ini salah. Karena sementara setiap cryptocurrency didirikan untuk melayani suatu tujuan, Dogecoin (DOGE) , yang didirikan sebagai lelucon dan tidak melayani apa pun , mencapai rekor harga dengan dukungan Elon Musk…

Penurunan kepercayaan di pasar cryptocurrency

Apakah mudah untuk mempercayai cryptocurrency setelah apa yang kami jelaskan di atas? Tentu saja tidak. Semua ini telah melemahkan kepercayaan orang di pasar cryptocurrency . Menyenangkan; Lagipula itu tidak terlalu bisa diandalkan. Sedemikian rupa sehingga, menurut sebuah penelitian yang dilakukan pada awal tahun 2022, sebagian besar orang, seperti 72 persen, sudah menganggap berinvestasi dalam cryptocurrency ” berisiko tinggi “. Pengalaman menunjukkan bahwa risikonya sekarang jauh lebih tinggi daripada sebelumnya.

Suasana hati yang tertekan setelah jatuh

Tahun 2022 cukup menantang bagi pasar cryptocurrency. Bitcoin, yang diperdagangkan pada $48 ribu pada 1 Januari 2022, diperdagangkan pada $19 ribu pada 16 September 2022, ketika artikel ini ditulis . Harga terendah yang terlihat sejak awal tahun adalah 18 ribu dolar. Secara sederhana, seorang investor yang menginvestasikan 48 ribu dolar dan membeli 1 Bitcoin pada 1 Januari 2022, kehilangan lebih dari setengah uangnya sampai sekarang. Demoralisasi yang disebabkan oleh ini juga telah membuat orang menjauh dari cryptocurrency.

Dalam konten ini, kami mencoba menjelaskan mengapa orang tidak berbicara tentang cryptocurrency seperti dulu, dengan contoh yang paling kuat. Jadi apa yang Anda pikirkan?